Notification

×

Iklan

Iklan

45 Juta Fee Yang Sudah Mereka Tarik (Kisah Pilu Korban Oknum Pengacara Kartu Kredit 6)

Rabu, 09 September 2020 | 21:23 WIB Last Updated 2020-09-10T05:59:08Z

 
risc.org

Pak, suami saya terjerat hutang kartu kredit yg bunga berbunga sudah bertahun-tahun, dan saya sama sekali ga tau masalah ini sampai tiba2 jumat lalu saya di teror oleh debt collector dr ANZ. Kaget setengah mati bhw suami punya tunggakan cc tapi ga pernah terbuka sama saya. Dan setelah saya tanya lebih detail lagi, sangat banyak tunggakannya.


Dan suami sy blg bahwa sudah pake jasa LBH Rajawalx Nusantarx, Jln asem baris raya no. xx A,  Jaksel, dan semua dokumen dan cc sudah diserahkan sejak Januari 2017. Saya dengan logika awam sangat curiga krn sampe sekarang sudah  tdk ada progress.


Saya sudah siap untuk menyelesaikan semua tunggakan dengan hasil nego ke bank yang terbaik (tidak berharap sampe diskon 80% seperti yg mrk janjikan). Saya tanya mana hasil nego terbaik yg sudah didapatkan, dan jawaban selalu diminta menunggu dan sabar. Kita minta perkiraan (bukan kepastian lho) juga ga pernah ada. 


Kemarin dia alasannya krn selama ini dari suami saya blm ada kepastian kesiapan dana pelunasan. Kmrn saya bicara lgs sama pak ryax, saya blg siap bayar minggu ini separuh dan minggu depan separuh. Jd tlg ksh data berapa yg hrs dibayar per kartu (hsl nego trakhir yg ada). Dia jawab akan disiapin, sampe sore akhrnya blg blm bisa hubungi tim pelunasan dan janji hari ini. Saya udah remind dr pagi sampe sore. Eh jawabannya sama saja.


Dari saya pribadi kurang percaya jasa ini. Tapi dr suami dan keluarga nya msh menaruh harapan besar kpd LBH ini krn mereka sudah tarik dana 15% dari maksimal limit all cc alias sekitar 45jt fee yg sudah mereka tarik.


Mohon advise bapak dlm hal ini, bagaimana jalan terbaiknya? Apakah lbh baik sy nego langsung minta keringanan ke bank? jika ya, ke bagian apa dan bagaimana cara nego yg tepat utk mendapatkan bantuan keringanan?


*****

Baca Juga :

×
Berita Terbaru Update